Pusing, di Satu Tempat



Sudah pukul tiga suku, pagi,
mentari belum naik lagi,
ibu, masih menari dalam mimpi
tentang syurga, tentang hati,
tentang ayah yang berdondang cinta
entah ke mana, entah di mana.

Renjatan subuh,
kopi, nikotin rutin pagi,
daun-daun mati di balkoni
di hujung ibu jari kaki
membuat huruf U
macam nak isytihar
kewujudannya dalam spoken word poetry ini,

atau nak kata--

U, macam kau,
macam kamu.

Kau,
dunia itu hijau dan sederhana
dan bulat macam "O", macam kosong
tapi hijau itu bukan mentah macam kau
dan sederhana itu bukan sekadar apa adanya,

tapi,
buat
supaya
dia
ada

dan,
diam, diam bukan sekadar ada isi
macam ubi, kau diam, maka kau tenggelam
dengan isi-isi
dan esok hari
bila kau keras macam kayu
kau marah sebab kau rasa,

bila kau diam,
dan kau berisi,
kau rasa special sangat
special sangat-sangat
dan esok hari, isi kau akan dituai
dengan izin kau kata

Tapi,
penuai ni manusia, kawan,
dan takkan terlahir untuk membaca;
hati atau isi atau masa depan atau,
adakah yang lalu akan bergolek
selamanya ke belakang atau menjadi ekor
di belakang bahagia
lalu tunggu masa
untuk tikam

macam kau
yang dulu aku
atau aku
yang dulu kau

Tapi kawan, jangan risau.
Bila kau sudah jadi kayu, mari sini,
kita patahkan sama-sama,
kita bakar diri kita dan hangatkan
tubuh ibu, rumah-rumah dan kehidupan yang dingin

cuma beritahu aku
di mana kita harus mula.

No comments

ORKED MAG aims to stimulate dialogue and debate around social and cultural issues, arts, life and beyond, so we’d love to hear from you. Let us know what you think in the comments or connect with us on Instagram, Twitter and Facebook. Cheerio!