Mawar


“Kenapa kau berpeluh? Kau cemas? Setahu aku, kau adalah orang yang paling berani sekali,”

“Cemas itu bukan sesuatu yang baik?”

“Tidak. Cemas itu adalah tanda kelemahan, Karl.” Mawar mengambil rokok di atas meja Karl dan membakar sebatang. Hulur kepada Karl dan membakar sebatang lagi untuk dirinya.

“Aku rasa, aku tidak layak untuk anugerah ni.”

Mawar terhenti menyedut rokok. Dia memandang Karl dengan penuh curiga.

“Tidak layak? Kan kita sudah berusaha bertahun-tahun untuk novel ini. Pengkritik pun puji. Apa lagi yang kau rasa kurang? Royalti? Sudah diberi. Pujian? Berlambak-lambak. Tinggal anugerah ini saja lagi Karl. Baru lengkap.”

Karl mengerutkan dahi.

“Macam bukan aku yang tulis.”

Mawar mengeluh. “Jadi? Siapa? Aku?”

“Ya. Macam kau yang tulis. Aku ni macam…”

“Macam tangan aku saja?” pintas Mawar pantas.
Karl diam. Mengangguk kecil.

“Masnavi, Kitab Keabadian, Animal Farm, Rumi, Iqbal, Orwell, Thukul, karya dan penulis. Bila bersatu, karya itu hidup. Novel aku? Macam ada lompong. Aku pun tidak tahu siapa yang tulis. Antara kau atau aku. Aku keliru Mawar. Sangat keliru.”

Mawar bergerak ke belakang Karl. Mengusap kepala Karl dan merapatkan bibirnya ke telinga Karl.
“Jadi kau mahu aku pergi dari sini?”
Lembut bisikan itu. Menggoda dan menyihir. Sangat sakti sehingga dia tidak sanggup melawan.
“Jangan. Tanpa kau, aku tidak akan sampai di sini. Kau lah sumber inspirasi aku.”

Mawar mengukir senyuman. Hatinya riang bercampur puas. Memang Karl amat mudah digoda oleh bisikan syahdu. Sifat kelembutan yang ada pada Karl adalah kelemahannya. Dan Mawar sangat bijak mempergunakan Karl.

“Karl, jangan risau. Semuanya akan menjadi lebih baik. Ingat. Bukan aku yang dipuji. Tapi engkau. Bukan aku yang berenang dengan kemewahan, tapi engkau. Bukan aku yang menulis, tapi engkau. Aku hanya…”

“Encik Karl, masa sudah sampai. Tetamu sudah menunggu kemunculan encik.”
“Ah baik. Sebentar.” Karl mematikan rokok, lampu dan menarik nafas untuk menenangkan dirinya.

“Encik cakap dengan siapa tadi?”
“Emmm? Maksud kau?”
“Tadi saya dengar encik bercakap, kejap suara perempuan, kejap suara encik. Tapi, bila saya…”
“Oh, saya sedang praktis dialog untuk novel seterusnya. Hehehe.”
“Oh begitu, ah, boleh tolong tandatangan buku encik? Saya baru habis baca. Memang seronok.”
“Oh, boleh. Tandatangan di mana?”

“Di bawah nama pena encik, Mawar.”

No comments

ORKED MAG aims to stimulate dialogue and debate around social and cultural issues, arts, life and beyond, so we’d love to hear from you. Let us know what you think in the comments or connect with us on Instagram, Twitter and Facebook. Cheerio!