Once Upon A Dream

Kami telah berkahwin selama empat tahun. Dan, seperti pasangan muda dan lawa di luar sana, kami menunggu masa yang sesuai untuk menimang cahaya mata. Keputusan tu, saya yang buat. Kan saya isteri, saya yang menanggung derita mengandung. Suami saya cuma tahu buat saja. Orang hanya akan ucap tahniah kepada saya. Sambil usap-usap perut saya. Tidak pula mereka menyalam pundi kencing suami saya. 

Kami sangat bahagia. Bagi kami, fasa bulan madu masih lagi belum tamat. Setiap dua bulan kami akan melancong ke luar negara. Siapa yang tidak idamkan hubungan seperti kami. Usia muda lagi, jadi orang akan nampak kami seperti pasangan kekasih. Ya lah, muda dan lawa. 

Namun semuanya berubah selepas malam tu. Macam biasa, kami berdansa erotika di atas katil sehingga penat dan tertidur.

Malam itu, saya terjaga apabila terdengar suara seseorang menyebut nama entah siapa. Rupanya suami saya sedang mengigau. Menyebut nama Rose berkali-kali. Siapa Rose? Nama saya Kate. Jadi apa lagi, saya kejutkan suami saya untuk bertanya siapa Rose. Dia mamai. Dan berkata tidak tahu. Terus kembali tidur. Nama itu menghantui saya semalaman.

Selama sebulan, setiap kali tuntutan batin saya diberikan sebelum tidur, dia akan mengigau nama yang sama. Dan setiap kali itu jugalah saya menjadi resah jadi tidak tentu arah. Kerana tiap kali saya bertanya, dia kata dia tidak ingat. Saya juga tahu dia tiada kenalan bernama Rose. Malah, ketika memeriksa telefonnya, tiada seorang pun bernama Rose. Jadi, jawapannya cuma satu, dia curang kepada saya.

Jadi, saya buat perkara yang semua para isteri dan girlfriend tidak buat dalam situasi ini. Masuk ke dalam mimpi dia. Ya. Ini tip untuk kamu semua. Kamu boleh masuk ke dalam mimpi seseorang dengan mempelajarinya di laman web. Semua ada di sana. Termasuk penemuan kapal angkasa Superman.

Selama seminggu, saya mengkaji dan belajar. Sehingga saya menjadi paranoid. Suami saya juga menjadi risau kepada saya. Bila dia bertanya, saya seperti biasa, menafikan. Walaupun sebelum tidur, dia akan kucup dahi saya dan kata dia cinta saya. Walaupun tiap kali kami berasmara, dia akan sebut nama saya banyak kali mengalahkan Tuhan. Tapi, tiap kali dia tidur, akan ada perempuan sial entah mana yang menemani dia. 

Akhirnya, saya berjaya menguasai kaedah memasuki mimpi. Dan saya tahu apa yang saya akan lakukan bila saya masuk ke dalam mimpinya. Kami akan berasmara. Agar hanya nama saya yang dia sebut di sepanjang tidurnya.

Malam itu, kami tidak bermain. Saya risau kalau saya terlalu penat, akan menyukarkan misi. Saya cuma bagi dia yang ringan-ringan saja. Dan menolak untuk yang berat. Alasannya, saya penat. 

Saya biarkan dia tertidur. Dan tidak lama kemudian, nama perempuan jalang itu dia sebut dengan penuh syahwat. Saya menjadi tidak keruan dan terus memisahkan roh dari jasad saya. Keadaan ini sangat luar biasa. Saya terapung-apung di udara. Pandangan mata saya menjadi sangat jelas walaupun bilik kami gelap gelita. Dia masih lagi menyebut-nyebut nama perempuan sial itu. Membuatkan saya terus menyelinap masuk ke dalam tubuh suami saya.

Dalam mimpi dia, saya berada di dalam kapal laut yang sangat mewah. Keadaan waktu itu malam, dan langit dihiasi oleh kilauan bintang. Golongan bangsawan memenuhi kapal. Chandelier di atas siling yang sangat gah sama seperti yang ada di ruang tamu kami. Dan terhidang beraneka jenis makanan lazat di atas meja putih yang panjang. Di mana suami saya? Saya menjadi panik tiba-tiba.

Saya menjerit namanya. Jeritan saya sangat lantang sehingga langit menjadi pecah. Setiap kali saya menjerit namanya, setiap kali itu juga kilat menghentam permukaan laut tanpa setitik hujan dan angin kencang datang menyapa. 

Tiada seorang pun yang mempedulikan jeritan perkasa saya. Mereka sedang asyik dengan hal sendiri. Ketawa-ketawa, minum wain, makan kek dan saya pula sedang berlari ke sana ke mari menjerit nama suami saya seperti orang gila. 

Saya terbang ke langit dan memejamkan mata. Otak saya fokus mengingati suami saya. Dan setiap manusia di dalam kapal hilang seorang demi seorang sehingga hanya muncul bayangan gelap dua manusia. Dan saya yakin, itu mereka.

Dengan perasaan marah, saya mendapati diri saya berada di dalam kawasan parkir kereta. Kereta-kereta klasik semuanya mengecil satu demi satu meninggalkan sebuah kereta. Kereta itu bergerak ke kiri ke kanan dengan rancak. Hati saya membara yang amat. Mata menjadi merah apabila mendapati suami saya sedang bermain dengan seorang perempuan lain.

Saya cuba untuk memecahkan cermin kereta itu namun tindakan saya disedari oleh perempuan itu. Dia merenung saya dengan tajam.

“SUAMI KAU TIDAK CINTA KEPADA KAU LAGI!” katanya dengan suara yang garau.

Source

Saya menangis teresak-esak. Kesedihan. Saya terbang membawa diri meninggalkan kapal. Jauh kehadapan. Permukaan laut menjadi lantai untuk saya menangis. Air mata yang jatuh ke dalam dasar laut mengeras menjadi ais. Dari seketul ais, menjadi bongkah ais yang besar, dan berubah menjadi  saiz ais gergasi seperti bukit.

Tiba-tiba, ada hentaman kuat berlaku. Rupanya kapal tadi sudah berlanggar dengan sebongkah ais gergasi. Saya tahu suami saya ada di sana. Namun, atas dasar benci kepada dia, saya akan biarkan dia mati. Dan saya terus terbang ke langit tinggi untuk keluar daripada mimpi ngeri ini. 

Apabila saya dapati diri saya sudah kembali ke jasad sendiri, saya terus bangun dan mendapati suami saya sudah pun mati. Badan dia menjadi sejuk seperti ais. Saya senyum puas. 

“Selamat tinggal, Jack.”

Hanya itu yang saya katakan sebelum terbang meninggalkan tubuh untuk mencari cinta baru di dalam mimpi orang lain.




No comments

ORKED MAG aims to stimulate dialogue and debate around social and cultural issues, arts, life and beyond, so we’d love to hear from you. Let us know what you think in the comments or connect with us on Instagram, Twitter and Facebook. Cheerio!