Di Rumah Nafsu Kita Bertemu

Aku bina rumah nafsu di dalam hatiku,
selalu tinggi ke atas lazuardi biru,
tidak pernah runtuh,
tidak pernah layu,
sentiasa dengan lagu-lagu ketika ditiup ombak asmara yang merdu.

Dan engkau adalah tetamu yang sering bertandang walaupun warna rambut engkau bertukar.

Namun engkau masih cantik seperti dulu,
saat pertamaku jumpa denganmu.

Kau dan aku berumah setia dengan nafsu.
Dan hatimu kekal merajai bukit dan lurah di dalam hatiku
tidak perlu engkau runtuh.

Dan bila kita beradu,
tubuh kita bertemu,
nafas kita bersatu,
rumah nafsu jadi gah dengan kucupan hebat,
pelukan erat, badan kita melekat,
hilang gelisah dan peluh merecik lebat.

Waktu itu,
bintang akan jatuh,
dan matahari takkan jauh selalu,
selagi saki baki malam sujud tunduk kepadaku,
begitu juga engkau, akan terus menari merintih mahu lagi, jangan berhenti, menarilah terus laju.

Dan di waktu kepayahan,
rentak kita terus seiring dengan keseronokkan,
aku meraung kelegaan,
aaaah~
dan,
engkau terus hilang entah ke mana,
membiarkan aku terawang-awang,
mencari identiti engkau Si Gadis sempurna,
yang hanya muncul di dalam mimpiku.

Rumah nafsu itu akan terus teguh berdiri menunggu,
dan semangatku digantung di depan pintu,
agar engkau kenal dan mengetuknya bila-bila masa engkau mahu.

Dan aku mahu tidur seribu tahun lagi.

Source

No comments

ORKED MAG aims to stimulate dialogue and debate around social and cultural issues, arts, life and beyond, so we’d love to hear from you. Let us know what you think in the comments or connect with us on Instagram, Twitter and Facebook. Cheerio!